Ketika bom waktu berdetak di dada saya (atau apa yang terjadi pada orang-orang yang operasinya harus ditunda karena orang lain tidak akan divaksinasi.)

Unit perawatan intensif di Rumah Sakit Kota Triemli Zurich penuh. Karena pasien Covid-19 yang tidak divaksinasi. Operasi jantung yang tidak harus dilakukan sebagai keadaan darurat akan ditunda.

Rekomendasi PCR Jakarta

Saya berbaring di sana lebih dari empat tahun yang lalu. diintubasi. Beberapa jam sebelumnya, saya masih tergantung di mesin jantung-paru di ruang operasi. Ketika saya bangun dari anestesi, rasanya seperti tiang lampu tersangkut di tenggorokan saya. “Bernapaslah, Mr. Gross,” kata perawat perawatan intensif di samping tempat tidurku. Tapi itu tidak benar-benar berhasil. Saya hanya menginginkan satu hal: Singkirkan tiang lampu! Tapi aku juga tidak bisa berbicara. Saya kemudian memukul tempat tidur dengan kaki saya sampai mereka mencabut tiang lampu untuk saya. Kelegaan terbesar kedua dalam hidupku. Saya mengalami yang terbesar sekitar 48 jam sebelumnya. Akhirnya operasi! Dengan kata lain, mereka menggergaji dada saya untuk memotong bom waktu dan malah membangun semacam selang taman.

Saya telah didiagnosis menderita aneurisma di aorta asendens enam minggu sebelumnya. Balon di bagian arteri utama yang membawa darah dari jantung ke kepala sebelum terus mengalir ke seluruh tubuh. Di bawah tulang dada saya, lebar aorta adalah 5,4 sentimeter, bukan 5. Operasi mendesak dari 5,5 sentimeter. Kebanyakan orang yang memiliki balon meletus sebelum mereka dapat dioperasi mati begitu saja.

Enam minggu antara diagnosis dan operasi adalah neraka bagi saya dan orang yang saya cintai. Saya bukan orang yang penakut, bukan hipokondria dan sebenarnya cukup stabil secara psikologis. Dan ahli jantung juga meyakinkan saya bahwa pada pria dewasa, diameter aorta 5,4 sentimeter jarang pecah. Menurut buku teks, operasi darurat tidak diperlukan. Terlepas dari segalanya, saya mengalami tiga serangan panik antara diagnosis dan operasi, seorang psikiater darurat harus datang dua kali, dan sekali hanya pacar saya dan dua teman baik lainnya yang menyelamatkan saya dari memasuki psikiatri. Sebuah bom waktu berdetak di dada saya dan setiap kali dada saya gelisah (dan itu sering terjadi dalam situasi seperti itu) saya berharap itu meledak. Jika saya harus menunggu lebih lama untuk operasi, saya mungkin sudah gila untuk waktu yang lama.

Setelah operasi, tidak hanya ada tiang lampu di dada saya. Saya berhalusinasi selama beberapa hari, protein shake terasa seperti styrofoam cair dengan oli motor, dan segala sesuatu yang bisa saya makan juga. Suatu kali, saat pergi ke toilet, saya tersangkut di salah satu selang yang tergantung di perut saya dan jatuh. Sirkulasi saya tidak bekerja dengan baik. Lima hari setelah operasi pertama, alat pacu jantung harus dipasang.Kemudian, batang setebal sentimeter didorong melalui punggung saya untuk mengalirkan 1,5 liter air dari paru-paru saya. Bahkan kemudian, di rehabilitasi, saya harus menghadiri malam sosial yang dipaksakan di mana hanya Hudigäggeler yang tampil.

Tapi aku tidak merasa benar-benar buruk dengan semua ini. Semua omong kosong itu sebanding selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan oleh perasaan membebaskan yang gila-gilaan karena telah menyingkirkan bom waktu. Dan juga melalui staf yang sangat kompeten, berkomitmen, dan baik di Triemli, yang juga menerima humor dan ironi tiang gantungan. Yang terakhir membantu dalam situasi aneh, misalnya ketika saya mengigau di malam hari dan menuduh seorang perawat mengabaikan saya karena mereka akan berpesta di ruang bangsal. Tangannya bau alkohol karena disinfektan, sisanya saya buat. Ketika dia mendorongku melewati koridor rumah sakit kota yang tak berujung untuk pemeriksaan keesokan harinya, kami banyak tertawa.

Pikiran bahwa sekarang di Triemli orang dengan bom waktu di dada mereka harus menunggu lebih lama untuk operasi mereka daripada yang diperlukan karena pasien Covid berbaring di IPS, yang kemungkinan besar tidak akan berakhir di sana jika mereka divaksinasi. beberapa bulan terakhir, jujur ​​membunuhku.

Hari ini saya hidup sama baiknya seperti sebelum aneurisma. Jarang sekali ada yang bergemuruh di dadaku. Saya berutang sebagian besar kepada staf di Triemli. Sekarang, setelah 18 bulan kerja pandemi terberat, ia harus mengatasi dampak meteorit lainnya. Aku sangat menyesal tentang itu. Dan itu benar-benar tidak pantas untuk itu.

Tolong, tolong divaksinasi. Kebebasan adalah sesuatu yang sama sekali berbeda dari bebas dari obat-obatan dan tanggung jawab untuk gambaran yang lebih besar. Ini sudah jelas bagi saya sendiri sejak paling lambat hari ini di Triemli.

Rekomendasi PCR Jakarta

PS: Silakan juga divaksinasi untuk kepentingan Anda sendiri. Pasien Covid yang sudah parah tentu harus menanggung kurang lebih sama seperti yang saya uraikan di sini. Dan sekarang banyak dari mereka hanya sedikit lebih tua dari saya saat itu.

You may also like...