Kelebihan dan Kekurangan SBM ITB?

Sebenarnya ini relatif ya, kalau aku sendiri sampai sekarang merasa wah banget sama fasilitas yang disediakan SBM, kalau mau belajar itu emang PW banget rasanya, dimana aja bisa dan yang pasti nyaman, bahkan aku sendiri bisa dibilang cukup jarang ke perpustakaan pusat ITB untuk belajar karena memang di SBM itu senyaman itu untuk gawe tugas, belajar, dan lainnya.

Fasilitas WIFI-nya pun kencang banget, kalau pengen rehat sejenak dari belajar, tinggal nonton film di Computer Lab atau bawa laptop sendiri nonton di kelas, bahkan rame-rame nonton di kelas bareng teman yang lain pakai proyektor. Aku akuin sih SBM dari segi fasilitasnya juara benget.

Yang kedua itu tentang dosennya, dosen SBM itu benar-benar yang mumpuni banget di bidangnya. Latar belakangnya juga mereka yang sudah jadi pengusaha, yang pernah kerja di perusahaan besar, pokoknya pengalaman hidupnya sudah banyak.

Menurut aku ini sih yang penting, karena aku gak begitu suka belajar text book-oriented, aku lebih suka dosen tuh maparin pengalaman mereka yang sesuai dengan materi yang sedang dipelajari. Jadi gak monoton gitu, kamu harus benar-benar manfaatin kepintaran dosen ini sebaik-baiknya.

Ini sebenarnya relatif sih ya, tapi memang di SBM itu tugasnya super bejibun. Tiap hari tuh bisa selalu ada tugas baru dan emang mahasiswanya harus belajar manajemen waktu banget supaya gak gila sendiri (lebay, wkwkwk). Tapi iya deh, kenapa aku bilang negatif?

karena aku pernah beberapa kali nonton di youtube sistem belajar di Finlandia, mereka tuh enjoy banget belajarnya, gak stress, sehingga mereka bisa juga meluangkan waktu BIMBEL LES PRIVAT MASUK ITB mereka untuk memperdalam passion yang mereka miliki, jadi mereka menikmati proses belajar mereka.

 

Apakah aku menikmati sistem perkuliahan di SBM? wkwk

Sekali lagi sebenarnya memang iya ini relatif banget, sebenarnya emang ngelatih banget manajemen waktu, tapi bagiku sendiri, ada saatnya memang aku enjoy banget dengan kuliahku, dan ada masanya aku super jenuh dengan tugas-tugas SBM yang super banyak.

Terlebih lagi, tugas kuliah di SBM hampir sebagian besar adalah tugas kelompok. Kamu harus nyesuain banget ngerjain tugasnya bareng teman yang lain, disini memang letak struggle-nya, kalau aku yang tipikal orang yang sabtu minggunya gak mau deket-deket sama urusan kuliah kadang-kadang harus berkorban karena teman yang lain bisanya cuma hari itu atau tantangan lainnya adalah karakter orang kan beda-beda ya.

kadang ada beberapa sifat teman yang gak cocok sama kita, apalagi tugas SBM itu juga kebanyakan praktek semua, terjun kelapangan, dan biasanya projectnya bisa makan waktu berbulan-bulan dan disinilah keliatan semua sifat-sifat temen, pada akhirnya kita banyak belajar menyesuaikan diri dengan perbedaan.

Tapi honestly, kadang aku juga cukup tertekan dengan hal ini sih, tapi ya aku berusaha belajar enjoy, karena memang lingkungan berbeda ini aku juga butuh, biar aku gak di comfort zone terus

You may also like...